Perjalanan Jiwa Menuju Akhirat

Rp. 55.000.00 Perjalanan Jiwa Menuju Akhirat Rp. 55.000 Pesan di inbox, 021 77884472, 085324521168, pin BB 22A75C33 Saat raga-fisik manusia mulai terbentuk, pada saat yang sama jiwa manusia juga mulai terbentuk. Namun, bila pada akhirnya perjalanan raga akan berhenti, lain halnya dengan jiwa. Kendati diawali dari fisik-materi, proses perjalanan jiwa selanjutnya mengalami kesempurnaan, melalui gerakan trans-substansial, menjadi ruhani dan tetap abadi pada kondisi tersebut. Di kala raga perlahan akan hancur setelah ajal menjemput, jiwa terus melenggang, pindah melanjutkan perjalanannya. Jiwa berbeda dengan raga, karena ia adalah substansi non-materi yang terbebas dari ruang dan waktu sehingga terbebas dari kehancuran. Namun demikian, perjalanan jiwa setelah kematian raga terbilang sulit dicerna. Banyak tahapan yang akan dilalui sebelum akhirnya benar-benar kembali menuju Ilahi. Aspek-aspek terkait kematian dan perjalanan jiwa yang dikenal dengan eskatologi inilah yang coba dijelaskan oleh penulis dari pemikiran Mulla Sadra. Dalam Islam, aspek (prinsip) ini menjadi sebuah diskursus yang sangat panjang bukan lantaran berkaitan dengan dasar keberadaannya, tetapi berkaitan dengan pembuktian filosofis terhadapnya. Dalam hal ini, Mulla Sadra adalah filsuf di antara sekian filsuf-filsuf Islam yang memberikan pandangan dan jawaban filosofis terhadap prinsip-prinsip eskatologi semisal; kematian dan alam kubur, nikmat dan azab kubur, hakikat dan makna kiamat, bahan dasar akhirat, kebangkitan jasmani, makna sirat, lembaran kitab, penghitungan dan penimbangan, tingkatan dan keadaan manusia pada Hari Kiamat, kebahagiaan dan penderitaan, serta surga dan neraka. Mungkin beberapa bagian dalam pembahasan buku ini ternilai berat, tapi tetap saja banyak hikmah baru yang bisa dipetik darinya, meski bagi pembaca yang awam dengan filsafat Islam. *** Kematian tetaplah sebagai misteri. Sebagai misteri, dia bisa menggairahkan, tapi juga menakutkan. Kedua-duanya memerlukan penjelasan. Maka, meski tak ada orang mati yang kembali, tak putus upaya orang untuk berusaha menjelaskan misteri ini. Mulai paranormal, hingga filosof dan sufi. Buku ini adalah suatu kontribusi penting bagi upaya untuk menyorotkan secercah sinar atas misteri ini.—Dr. Haidar Bagir, Dosen Filsafat Islam ICAS-Paramadina

Produk Kami Lainnya :