NARASI Mokhtar Nameh

Rp. 230.000.00
Judul Film: Mokhtar Nameh Terjemah Indonesia Harga : Rp. 230.000,- Pesan di inbox, 021 77884472, 085324521168, pin BB 22A75C33 Review: Perjuangan Revolusi Mukhtar at-Tsaqafi menuntut balas atas pembantaian Imam al-Husain a.s di Karbala. Penerjemah: Team ICC al-Huda Jakarta Jumlah: 10 Keping DVD Video, 20 episode dari total 40 episode Harga : Rp. 230.000,- Sinopsis/Review Film: Revolusi Mukhtar Tsaqafi dimulai 14 Rabiuts-Tsani tahun 66 Hijriah, Mukhtar bin Abi Ubaidah Tsaqafi, memulai revolusi untuk membalas kematian Imam Husain a.s. yang gugur syahid dibunuh oleh pasukan Yazid bin Muawiyah, khalifah kaum muslimin saat itu. Imam Husain beserta 72 sahabat dan keluarga beliau, termasuk kaum perempuan dan anak-anak, diperangi oleh pasukan Yazid karena menolak berbaiat atau menerima kepemimpinan Yazid bin Muawiyah yang ilegal. Mukhtar Tsaqafi dalam revolusi yang dipimpinnya itu berhasil membunuh para pembantai Imam Husain as dan kemudian memimpin pemerintahan di kota Kufah selama satu tahun, sebelum akhirnya dibunuh oleh pasukan Mu’shab ibn Zubair, salah seorang antek dinasti Umayyah dari klan Zubairiyyun. Sejarah menulis pada tanggal 2 Shafar tahun 121 Hijriah, Zaid bin Ali bin Husain, putra Imam Sajjad a.s., gugur syahid dalam pertempuran melawan kezaliman yang dilakukan oleh rezim Bani Umayyah. Kebangkitan Zaid bin Ali ini merupakan salah satu dari beberapa kebangkitan yang muncul setelah Kebangkitan Karbala. Kebangkitan lainnya adalah Kebangkitan Tawabin dan kebangkitan Mukhtar Tsaqafi. Semua perjuangan ini memiliki tujuan yang sama yaitu menebus darah Imam Husain as yang telah ditumpahkan oleh rezim zalim Bani Umayyah dan menggulingkan pemerintahan kejam itu. Kebangkitan Imam Husein as pada hari Asyura adalah di antara peristiwa penting sejarah yang mempunyai banyak aspek. Banyak buku dan tulisan terkait peristiwa bersejarah ini, bahkan akhir-akhir ini merambah ke dunia perfilman. Tidak sedikit pakar sejarah dan sosial yang menghabiskan waktu mereka untuk mengulas berbagai aspek peristiwa Asyura ini. Mokhtar Nameh adalah salah satu film serial yang mempersembahkan kebangkitan tokoh Mokhtar Al-Tsaqafi pasca peristiwa Karbala. Film serial itu disutradarai oleh Daoud Mir Baqiri. Serial Mokhtar Nameh itu dikemas dalam 40 seri yang ditayangkan oleh televisi lokal Iran dan channel satelite IFilm. Pembuatan film itu menelan waktu 9 tahun yang juga didukung dengan riset atas sejarah ini. Serial ini juga melewati 700 shooting. Dari keseluruhan pengambilan gambar itu, 100 shooting berkaitan dengan lima perang besar. Lebih dari itu, proyek pembuatan film ini menelan dana yang tidak sedikit dan mengerahkan sumber daya manusia di berbagai bidang. 110 aktor utama dan 400 peran pembantu dilibatkan dalam serial Mokhtar Nameh ini. Bagi Davoud Mir Baqiri, pembuatan film sejarah ini bukanlah yang pertama kali dilakukannya. Terkait serial Mokhtar Nameh, Mir Baqiri mengatakan, “Mengenal pribadi-pribadi mulia dan tokoh agama adalah hal yang menarik. Saya tertarik mengenal figur-figur agama dalam sejarah melalui dunia sinema dan televisi. Dari sisi sejarah, kebangkitan Mokhtar Al-Tsaqafi sangat sensitif. Karena langkah Mokhtar itu adalah kebangkitan pertama setelah peristiwa Asyura. Apalagi Mokhtar berhasil mencapai tujuan kebangkitannya.” Mir Baqiri menambahkan, pembuatan serial Mokhtar Nameh bertujuan mengenalkan misi kebangkitan Imam Husein as dan pemikirannya.” Lebih lanjut Mir Baqiri menjelaskan, “Dari sisi skenario, serial Mokhtar Nameh mempunyai daya tarik luar biasa. Skenario dan topik yang diangkat dalam serial ini bisa dikatakan aktif dan dramatik. Apalagi alur cerita itu didukung dengan tarik ulur dan konflik para tokoh yang diperankan dalam serial tersebut. Di dunia sinema, hal seperti ini sangat berperan penting yang tentunya kian meningkatkan daya tarik film.” Imam al-Husain as, Pemenang Sebenarnya Tak dapat dipungkiri, Imam Husein as mempelopori kebangkitan dengan tujuan menghidupkan kembali Islam dan menghadapi pemerintah yang lalim. Kebangkitan Imam Husein as mencapai puncaknya pada hari Asyura. Dalam pertarungan di Karbala pada hari Asyura, Imam Husein as dan para sahabatnya dibantai para musuh Allah Swt. Kebangkitan Imam Husein as terkesan kalah dalam menghadapi musuh, sedangkan pasukan Yazid bin Muawiyah terkesan menang karena mampu membantai Imam Husein as dan para sahabat setianya, bahkan menjadikan Ahlul Bait Rasulullah Saw sebagai tawanan perang. Ternyata misi kebangkitan Imam Husein tetap berlanjut pasca peristiwa Asyura. Misi kebangkitan itu dilanjutkan oleh karavan Ahlul Bait as yang dijadikan sebagai tawanan perang. Pasca Peristiwa Karbala, keluarga Rasulullah Saw yang dipimpin Sayidah Zainab as mampu berperan sebagai penyambung misi Imam Husein as. Melalui penjelasan Sayidah Zainab kepada masyarakat saat itu, konspirasi musuh yang berupaya menghancurkan Islam dan kebenaran di muka bumi ini dapat dipatahkan. Banyak yang tidak tahu bahwa kemenangan sebenarnya dalam perang ini adalah Imam Husein as. Tidak lama setelah Peristiwa Asyura, sejumlah orang merasa menyesal karena tidak mendampingi Imam Husein as di Karbala.Setelah itu, mereka memilih untuk bersikap terhadap pemerintah lalim saat itu dan menunjukkan perlawanan terhadap Bani Umayah. Dalam sejarah disebutkan bahwa banyak pergerakan yang bermunculan setelah Peristiwa Asyura, bahkan pergerakan perlawanan itu mengatasnamakan gerakan Imam Husein as. Kebangkitan Tawwabin dan Mokhtar adalah di antara gerakan terpenting pasca Peristiwa Asyura karena mereka berhubungan langsung dengan Peristiwa Karbala yang juga penduduk Kufah. Terkait Peristiwa Karbala, para penduduk Kufah dapat dikatakan sebagai pihak yang merasa bersalah karena mereka mengundang Imam Husein as dari Madinah ke Kufah. Namun setelah itu, mereka mencabut undangan kepada Imam Husein as setelah adanya intimidasi dari penguasa saat itu. Pada saat yang sama, Imam Husein as dan keluarganya sudah bergerak menuju ke Kufah, dan mereka dibantai di kota Karbala sebelum tiba di Kufah. Siapakah Mokhtar Al-Tsaqafi? Mokhtar Al-Tsaqafi adalah salah satu tokoh terkemuka dalam pergerakan pasca Peristiwa Asyura. Ketika Peristiwa Karbala terjadi, Mokhtar ada di penjara. Siapapun yang mengenal tokoh ini dapat mengetahui pesan kebangkitan Imam Husein as. Mengapa Mokhtar mampu membalas para pembunuh Imam Husein as? Siapakah Mokhtar sehingga bisa melanjutkan gerakan Imam Husein as? Mokhtar bin Abu Ubaidah Tsaqafi pada awal tahun hijriah atau 622 masehi, lahir ke dunia. Beliau lahir di tengah keluarga Arab terkemuka. Dalam sejarah disebutkan bahwa Mokhtar adalah sosok yang berani, bijak dan pintar. Bahkan beliau berulangkali menunjukkan kepiawaian dan kecerdasannya dalam berbagai perang. Mokhtar Tsaqafi juga disebut-sebut sebagai sahabat setia Imam Husein as yang mempunyai pengaruh besar di Kufah. Ketika Ubaidillah bin Ziyad berkuasa di Kufah, Mokhtar dijebloskan dalam penjara. Bahkan ia mendekam di penjara hingga pasca Karbala. Menurut sejarah, Mokhtar baru dibebaskan dari penjara, lima tahun setelah Peristiwa Asyura. Setelah bebas, Mokhtar mengkoordinasi massa untuk membalas pembantaian penguasa saat itu atas Imam Husein as. Pada waktu yang tepat, Mokhtar berhasil membangkitkan masyarakat melalui gerakan perlawanannya di tahun 66 hijriah atau 685 masehi. Dalam gerakan itu, Mokhtar mampu menundukkan kota Kufah dan mengendalikan pemerintah selama 18 bulan. Setelah Kufah berhasil dikuasai, Mokhtar menerapkan hukum qishas atau eksekusi atas pembantai-pembantai Imam Husein as di Karbala. Di masa itu, Mokhtar juga berhasil menundukkan berbagai wilayah lainnya. Akan tetapi pada akhirnya, Mokhtar gugur syahid saat berperang dengan pasukan Mus’ab bin Zubeir pada tahun 67 hijriah (686 masehi). Allamah Majlesi yang juga salah satu ulama terkenal asal Iran mengatakan, “Mokhtar menyampaikan kemuliaan-kemuliaan Ahlul Bait as. Bahkan ia meyakini bahwa Ahlul Bait adalah sosok-sosok yang paling layak sebagai pemimpin pemerintah. Beliau juga merasa sedih atas segala musibah yang terjadi pada Ahlul Bait as.” Penulis lainnya asal Mesir, Taufiq Abu A’lam, ketika berbicara tentang perjuangan Mokhtar Al-Tsaqafi mengatakan, ” Di antara sikap tegas dan kebangkitan dalam menyikapi sejarah yang kelam adalah langkah obyektif Mokhtar Al-Tsaqafi.” Kontroversi Serial Mukhtar Nameh Film Serial Mokhtar Nameh mendapat sambutan luar biasa dari pemirsa. Bahkan serial itu kini di-dubbing-ke berbagai bahasa. Menyusul permintaan dari para penonton di negara-negara Arab, para pejabat IRIB siap mengirimkan serial Mokhtar Nameh ke berbagai negara untuk disiarkan. Serial Mokhtar Nameh sudah di-dubbing ke bahasa Inggris, Perancis, Kurdi, Bosnia, Azari, Urdu dan Arab. Meski demikian, sejumlah pihak berpandangan subyektif terkait serial sejarah Mokhtar Nameh ini. Serial ini dianggap menghina sejumlah sahabat Nabi Besar Muhammad Saw. Terkait hal ini, Ayatollah Nasir Makarim Shirazi yang juga salah satu marji terkemuka di Iran, mengatakan, “Riwayat sejarah dan penistaan adalah dua hal yang berbeda. Film ini adalah riwayat sejarah yang disampaikan dalam berbagai versi. Kita tidak sepatutnya menutup mata terkait sejarah. Penelitian sejarah adalah sebuah masalah tersendiri, sedangkan penistaan adalah masalah lain lagi. Dua hal yang berbeda tidak sewajarnya dijadikan sebagai satu masalah yang sama.” Lebih lanjut Ayatollah Nasir Makarim Shirazi mengatakan, “Jika fanatisme disisihkan, sejarah yang ada akan teraplikasi dan banyak masalah yang abstrak akan jelas.” Direktur IFilm yang juga menayangkan serial Mokhtar Nameh dengan dubbing bahasa Arab, mengatakan, “Serial ini dibuat dengan referensi sejarah yang diakui berbagai kelompok Islam, baik Sunni maupun Syiah. Tak diragukan lagi, serial ini akan mendapat sambutan luar biasa di dunia Arab.” Dalam kesempatan itu, Direktur IFilm juga menyinggung ayat Al-Quran yang menyerukan ummat Islam supaya mendengar terlebih dahulu dan mengambil pendapat yang terbaik. Pada intinya, banyak laporan yang menyatakan kepuasannya atas serial Mokhtar Nameh. Serial buatan Iran ini bukan untuk pertama kali mendapat sambutan luar biasa, khususnya di dunia Arab. Serial-serial sebelumnya seperti Nabi Yusuf dan Maryam Moqaddas juga mendapat sambutan yang dahsyat. Film Serial Mokhtar Nameh diharapkan dapat mencerahkan ummat Islam , khususnya dalam mengenal perjuangan Imam Husein as di Karbala.(review:irib) Sungguh Heboh, Ulama’ Wahhabi Haramkan Menonton Film Mokhtar Nameh !!… Televisi Arab Saudi al-Arabiya yang dikenal sebagai jaringan televisi yang punya permusuhan kental dengan Syiah membela para pembantai dan musuh-musuh Ahlul Bait as. Sebagaimana diberitakan Kantor Berita Ahlul Bait (ABNA), televisi al-Arabiya yang sering disebut televisi al-Ibriyah dikarenakan mendukung rezim Zionis Israel dalam menindaklanjuti permusuhannya dengan Iran dan Syiah telah menayangkan sebuah laporan di salah satu programnya yang mengulas serial Mokhtar Nameh membela musuh-musuh Imam Husein as dan para pendengki Imam Ali as! Sementara itu televisi satelit Irak, al-Anwar 2 dalam menjawab klaim-klaim tidak berdasar al-Arabiya menyatakan bahwa serial Mokhtar Nameh yang ditayangkan di televisi Iran membahas pembalasan Mukhtar al-Tsaqafi atas para pembunuh Imam Husein as. Serial ini di negara-negara Arab ditayangkan juga dengan nama al-Mukhtar. Film ini, menurut televisi al-Anwar 2, sebagai jawaban atas Islam yang dibuat oleh dinasti Umayyah, khususnya Yazid yang punya permusuhan mendalam terhadap Islam. Televisi satelit Irak al-Anwar 2 menegaskan, sebelum ini televisi al-Arabiya dalam pelbagai program dan laporannya membela para khalifah zalim dan haus darah dinasti Umayyah dan Abbasiah seperti Hajjaj bin Yusuf dan ini mendapat reaksi negatif dari mayoritas umat Islam, bahkan dari kalangan Ahli Sunnah sendiri! Menurut media-media Timur Tengah, sejumlah ulama Wahhabi Arab Saudi dan negara-negara Arab lainnya mengharamkan menonton tayangan serial Mokhtar Nameh! Dukungan televisi al-Arabiya terhadap para pembantai dan musuh-musuh Ahlul Bait dilakukan dengan gencar di mana seluruh mazhab membenci perilaku anti Islam mereka yang berujung pada pembantaian Imam Husein as dan para sahabatnya

Produk Kami Lainnya :